Arifah Wulansari
12 October 2016
6 Likes

Saat Batas Benci dan Gengsi Terlampaui

Saya pernah benci sama bapak. Karena bapak udah ninggalin saya dan ibu demi menikah dgn wanita lain. Saya juga benci sama istri bapak yang baru. Bertahun lamanya saya jarang komunikasi lagi sama bapak. Tapi kemudian ibu saya ngingetin saya bahwa memang bapak adalah mantan suami ibu, tapi beliau bukan mantan bapak saya. Iya saya ngerti, tapi rasanya masih sulit bagi saya utk sayang lagi sama bapak. Kemudian suatu hari saya dapat kabar bapak masuk RS kena stroke. Seketika itu juga saya langsung panik. Saya langsung pergi ke RS menengok bapak, dan saya lihat kondisi bapak sangat lemah. Saat itu batas kebencian saya hilang, yang ada hanya rasa sayang dan kasihan melihat kondisi bapak. Saat bertemu istri bapak, rasa benci saya juga hilang berganti dengan rasa terimakasih karena dia sudah menjaga bapak saya. Selama bapak dirawat di RS beberapa kali saya datang menengok bapak setiap pulang kerja. Saya banyak ngobrol dengan bapak. Dari situ saya tahu bahwa ternyata bapak masih sayang dengan anak-anaknya. Bahkan bapak juga sempat minta maaf sama saya dan titip permohonan maaf juga untuk ibu saya. Sekarang bapak sudah boleh pulang ke rumah dan sedang menjalani proses pemulihan pasca stroke. Jujur, saya masih sayang sama bapak krn bagaimanapun juga beliau adalah orang tua saya. Karena bapak saya bisa ada di dunia ini. Kini saya sudah berhasil berdamai dengan diri saya sendiri, melampaui batas rasa benci dan gengsi untuk mengakui bahwa saya memang sayang sama bapak, seperti saya juga sayang sama ibu saya. Weekend ini saya berencana mengajak anak saya berkunjung menengok bapak di rumah. Pasti bapak akan sangat senang bertemu dengan cucu-cucunya dan makin semangat untuk sembuh dari stroke. 


Cerita Lainnya

Kurnia Hermansyah
13 October 2016 | 07:42
Artinya sebuah keluarga "itu selalu bersama "

Ini bukan cerita khayalan, atupun cerita dibuat- buat karena ingin ikuti lomba cerita sesuai tematapi ini cerita…